Monday, January 16, 2012

Seribu Tahun-Ijman Ajmain


Relaku menunggu mu seribu tahun lama lagi
Tapi benarkah hidup aku kan selama ini..
Biar berputar putaran selatan
ku tak putus harapan sedia setia..
Relaku mengejar mu walau seribu batu jauh lagi
Tapi benarkah kaki ku kan tahan sepanjang jalan ini
Biar membisu burung berkicauan tenanglah gelombang lautan
ku masih setia..

Adakah engkau yakin ini cinta?
Adakah engkau pasti ini untuk selama-selamanya?

PS:
Relakah kau menunggu ku seribu tahun lama lagi?
Relakah kau mengejar ku walau seribu batu jauh lagi?
Relakah kau?

Warkah Buat Kamu



Hingga kini,
Amarah masih membakar,
Kebencian masih mengalir,
Dan kini aku kesedihan..
Mengapa??
Mengapa kamu membuka kotak memoriku?
Kamu bahagia melihat kebencian di mata ini?
Adakah kepedihan ini suatu hiburan?
Memang, aku bukan jenis yang akan menangis merintih,
Tangisan ku hanya di sanubari, yang mana ianya tak terlihat di mata kamu..
Cukup..tolong..aku merayu..aku mohon..tolong berhenti!!
Aku pedih, aku terluka, malah aku tidak suka hati ini sering diselubungi anasir negatif..
Aku hanya ingin teruskan hidup, benarkan aku..
Menghela nafas tanpa esakkan, mengharungi hari dengan tanpa derita..
Biarkan aku aman….Selamanya..